Jakarta-ku

Tuesday, 4 December 2007

Gue ngintip dari jendela kantor gue, pemandangan jembatan semanggi yang ngga pernah berenti macet. eh pernah deng, tapi pasti gue lagi ga dikantor. Kenapa ya orang orang itu pada seneng macet macetan? oh itu bukan seneng pak, tapi mereka terpaksa, mana ada orang yang demen macet…
Kasian ya? not too long ago, gue cuma perlu setengah jam dari pager rumah sampe duduk di cubical. sekarang? molor 2x lipatnya. entah kenapa, harga kendaraan di Indonesia yang konon paling mahal sedunia ini ngga mengurangi minat orang untuk membelinya.
Sebenarnya ada cara pemecahan paling jitu Pak. temen gue nimbrung. berantas aja pombensin di jakarta ini. mobil itu kan ngga bisa jauh jauh dari pombensin, jadi pombensinnya yang dikurangin. niscaya jumlah mobil pun berkurang. jelasnya polos. ermmm, mungkin lebih baik diterapin untuk bandar narkoba kali ya? kalo diterapin buat lalu lintas jakarta mungkin bisa terjadi revolusi…
Didalam metromini yang nganter gue ke kantor pagi ini, gue ketemu sama mbak mbak-mas mas seperjuangan, yang mau maunya bergelantungan sambil berjubel jubelan berharap sampai tujuan secepat cepatnya. gue ngga begitu asing sama metromini, in-fact, ini kendaraan utama gue waktu SMA. naik metromini rasanya enak. cepat udah pasti, apalagi kalo lagi kejar kejaran kayak kucing kawin. puas mepetin mobil-mobil lain, tokh kalo nyerempet abangnya ini yang digorok. bisa dempet dempetan sama cewek cewek lagi, itu kalo lagi ada ceweknya. kalo ngga ada yang mending pindah ke metro yang lain.
Tiap kali ketemu orang gue selalu mendapatkan keluhan mengenai Jakarta. entah jalanannya, banjirnya, copetnya… ada aja yang bisa jadi bahan ngeluh. Gue? gue udah cinta mati sama Jakarta. for better or worse. gue pernah tinggal di surabaya. panasnya ngga karuan. makanannya enak tapi engga ada gado gado. jalanannya semrawut. bukan karena jalurnya, tapi supir-supir lokal surabaya itu unbelievable. seganas ganasnya supir di jakarta, supir disana lebih ngga ketebak. unpredictable. mau maju apa engga, belok apa engga, cuma Tuhan yang tahu.
Gue juga pernah tinggal di australia, kerja enak bayarannya tinggi. semuanya mudah. macet? ya jelas pasti ada walaupun lebih civilised dari jakarta. (ceile, macet aja civilised). ngantor naik kereta juga living hell disana. sama aja sama kereta jabotabek. cuman kaki ngga boleh naik kursi, bisa digetok kondektur. ngga enaknya disana adalah, kita hidup sebagai minority. walopun umur udah tua, we asian are considered minor. ngga enak ya? yang pasti surviving disana lebih menyakitkan hati daripada surviving life di jakarta.
Tinggal di balikpapan juga enak. saking enaknya lo musti tuker ktp lo untuk dapetin ktp balikpapan. nyawa tuker nyawa. disana ngga ada macet, duit gampang, apa apa mahal, ngga ada carrefour. nyari dokter hewan susah. apalagi mau botox. duh. kalo udah gitu jadi kangen jakarta.
Kalo mau kota yang sophisticated, datanglah ke palembang. bandaranya canggih, hotelnya canggih, stadion olahraganya canggih, real estate canggih, jalanan canggih, sophisticated. not until you talk to people. ndesit. beda sama orang jakarta, walaupun penampilannya sendeso tukul, tapi mindshare sophisticated.
Jadi sebenernya kenapa lo terpaksa tinggal di jakarta? ya karena itu tadi, karena chassis gue sudah didesign untuk tinggal di jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: