X2

Sunday, 16 December 2007

Akhirnya gue menginjakkan kaki ke X2 juga tadi malam. terkomporkan dengan gembar gembor club paling happening di 2007 ini, gue menepis kemungkinan nonton midnight ‘I am Legend’ sama istri gue. So sorry mr. smith, nanti kalau dvd bajakan-mu sudah beredar aku janji akan beli deh. konon kabarnya ada DJ impor dari portugal yang lagi main di X2, ya udah selesai nonton Asian Idol, gw sama istri berangkat. btw, buat Daniel Hartono yang bikin Asian Idol taun 2007 ini, you rocks man! the best deh. productionnya keren, stage-nya fantastic, acaranya oke banget… kapan ya gue bisa bikin yang kayak gitu…
Boss, koq party melulu sih? kan kemaren udah?
Ya, niat gue kan cuma bahagiain istri… masa gue ulang taun sama anak kantor doang? eh, kalo istri bahagia itu hidup lebih nikmat. ngga banyak tanya tanya gitu loh… cape deh…
Eniwei, kembali ke X2, Plaza Senayan bukanlah tempat yang tenang dan ‘luxurious’ kalo udah malem minggu. heran saya melihat Jakarta ini, mau berbuat maksiat aja koq ngantri dari gerbang masuk. cari parkir pun susah banget. campur aduk sama orang yang makan malem, nonton midnight, sama yang kebelet dugem kayak kami bedua.
Pintu masuk yang namanya X2 itu rada ribet, ada lane khusus member, ada lane guest list, dan ada lane untuk umum. secara gue kan bingung gitu ya, yang untuk umum itu yang mana, gue tanya mas-mas security-nya pas lagi grepe grepe nyari pistol. “Sini mas, di bagian FDC”, katanya. Bah! iye gue tau istilah first drink charge. tapi seharusnya ditulis “UNTUK UMUM” gitu lho gede gede. gimana sih.
Cover Charge buat kami kami golongan FDC itu seratus ribu rupiah per kepala. cukup mahal sih buat party yang ga dibayarin kantor gini. tapi ya sutrah lah. sama koq sama vertigo dan kidzania. kalo mau berenang di waterboom malah lebih mahal… (apa sih?). bini gue menukarnya dengan gin vodka, dan gue hanya dengan segelas diet coke. Lho Koq? abis lambung gue menjerit protes waktu otak gue browsing nama nama cocktail di FDC list.
X2 menyediakan tempat cukup ‘generous’ hingga 2 lantai di bekas parkiran Plaza Senayan itu. sebenarnya masih tergolong kecil kalau dibandingkan dengan launching diskotik Bengkel belasan taun lalu. tapi disini triknya lebih cerdas. ruangan segitu gede dibagi empat tempat. begitu masuk langsung ada diskotiknya yang beatnya extra-ordinary, trus ke kiri ada Vintage lounge yang didominasi om om sama tante tante. musiknya tetap modern, tapi lebih soft. trus ada tangga keatas yang masuk ke Equinox, tempat musik2 RnB. bule bule pada demen disitu, mengingatkan pada Shooters dan M-bar di Surfers Paradise. trus diujung tangga itu ada pintu rahasia yang menuju ke Ego, yang katanya ultra lounge, dimana yang masuk situ musti menunjukkan kartu membership. at least sepertinya demikian soalnya semalem gue di-bounce gitu ama bansernya.
Jam dua belas lewat si DJ import itu naik, gue ama bini mengambil tempat di bar. bukan apa apa, kami emang paling seneng lokasi di meja bar. deket kalo mesen, cepet nyampenya lagi. walopun bayarnya juga cepet banget. hiks hiks… untuk dapetin meja dengan empat stool, lo musti buka at least 2 botol. atau minimum order dua juta rupiah. hm, canggih juga nih orang nyari duit… kalau mau table dengan 2 sofa, mungkin dia minta 4 juta kali ya…
Buat elo yang baru mau ke X2 kayak gue semalem, gue musti kasih precaution dulu sebelumnya ya. X2 is no longer happening. banyak banget mas-mas dan mbak-mbak pengunjung yang ‘merusak pemandangan’ gitu deh. gue duduk disebelah bapak koruptor yang dateng bawa sepuluh mobilnya. selain bersama pecun pecun langganan, beliau juga berbaik hati mengajak masuk kedua belas supirnya sekalian. ah. macam di medan saja bung! gue juga berebutan bangku dengan seorang om yang pingin sibuk pagut pagutan sama simpanannya. gayanya itu loh, hare gene pake kaos abri ditutup jas garis garis. duh!
Repertoir minuman yang dikasih cukup ngejembreng. selain diet coke yang sepertinya selalu free flow, gw juga menyikat segelas illusion, segelas capirovska, dan 3 shot tequilla. oke, illusion-nya kebanyakan es, kapiroskanya pas, shot tequilla-nya terlalu kecil, tapi tidak dicampur air seperti bar-bar di Kuala Lumpur…
Siksaan mulai terjadi pas kita mau pulang. Jam dua gue memutuskan cabut dari situ. buat gue, se heboh hebohnya party, kalo lewat dari jam 2 udah basi. keluar dari situ kita harus melewati ‘hall’ yang terang benderang dengan AC mati. trus dilanjutkan lagi dengan mencari jalan ke parkiran mobil, yang kalo dibawah, lo harus muter muter tangga ga karuan. trus ketemu lagi deh, dengan antrian yang mobil mau keluar dari parkiran… ah, so uncivilised. tapi kok rame ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: