karma

Friday, 2 May 2008

sebuah tajuk menarik gue baca pagi ini, disela sela leyeh leyeh harpitnas pertama dibulan mei. tajuk tentang manusia yang sering keluh mengeluh mengenai nasibnya. ringkasnya gini, kalo udah berat sedikit, manusia pasti ngomel tapi kalo idupnya enteng, manusia sering lupa bersyukur pada Tuhan. well, dengan asumsi, tentunya Tuhan yang bikin hidup ini berat atau enteng. Nah, sebenernya wajar ngga sih kalo kita merasa hidup kita dibikin berat sama Tuhan?

seorang rekan menggambarkan dengan jelas, kenapa hidup manusia harus panjang dan berliku pada suatu periode waktu. tanpa diperberat, hidup manusia akan lumpuh dan cacat. culture Indonesia menerjemahkan lebih simple lagi. hidup yang berat itu adalah cobaan dari Gusti Allah bagi manusia. dengan iming iming setelah lulus dari cobaan, manusia mendapatkan ‘derajat’ yang lebih tinggi dari sebelumnya. bisa lebih pintar, bisa lebih kaya, bisa lebih beriman, name it lah. pokonya lebih ‘berderajat’ dari sebelumnya. dan dengan itupun, manusia jadi berkewajiban untuk berterima kasih sama Tuhan yang memberikan cobaan in the first place.
Nah, di artikel yang gue baca itu. ada sebuah teori yang lebih menarik lagi dari urusan ujian-cobaan Tuhan tadi. Manusia harus bisa membedakan mana yang ‘cobaan’ dan mana yang ‘hukuman’. artinya gini, dua duanya memang sudah keputusan Tuhan dan manusia tidak berhak untuk ‘naik banding’ dengan meminta Tuhan memberikannya ke tetangganya misalnya. Konkretnya begini, seorang yang kehilangan tangan kanannya karena naik motor tanpa helm kebut kebutan gak karuan adalah bentuk hukuman, bukan ujian. hukuman itu mengikuti norma norma absolut. kalo ngga ati ati jatoh, kalo jatoh kebawah, kalo kepala kena aspal ya pecah. thats absolut.
dunia mengenal mekanisme hukuman Tuhan ini, dan mereka menyebutnya dengan ‘KARMA’. ati ati lo, ntar kena karma. dan bulupun begidig. kalau berbuat baik, akan mendapatkan ganjaran kebaikan dan sebaliknya kalau berbuat jahat, akan diganjar keburukan. seperti mitos legendaris, seseorang yang kebanyakan nyikat perawan orang lain akan dihadiahi anak perempuan biar hidupnya deg degan sampe akhir hayat. kalo udah kayak gini, menurut artikel tadi, manusia engga bisa berujar “ini cobaan dari Yang Maha Kuasa”. malu tau! orang salah elu ndiri! pake bawa bawa Tuhan lagi…

masalahnya, Tuhan ngga gampang kasih hint. apakah ini cobaan atau hukuman. sebuah ‘ujian’ atau ‘mampus lu’. jadi kalo hidup kita lagi berat, kita harus bertanya tanya dalam hati: gue bikin salah apa ya? atau jangan jangan gue lagi diuji?

sebuah pertanyaan, kadang tanpa jawaban.

your thoughts?

 

 

8 Responses to “karma”

  1. eve said

    ntar di komennya lagi yah bub. buru2 udah pulang. ntar senen deh.

  2. bubba said

    ini sempak sapa ketinggalan nih! *tutup idung*

  3. eve said

    sebenernya bisa dirasa2in kok bub. mana yang cobaan, mana yang peringatan (ngga nyebut hukuman bok. ntar kesannya tuhan jahat banget kek guru matematikan gue pas SD, doyan ngehukum). tapi sumpah gue males ngetiknya di sini. bakalan panjang be’eng. mending nyetarbak deh. ntar gue kasih tau. huahahahaha…

  4. Silly said

    Hmmm… gue gak pernah berfikir apakah yang ada dalam hidup gue itu cobaan atau ujian. Prinsipnya jalanin semua dengan iklas, kalo gue… tetap menucap syukur… mo itu cobaan, mo itu ujian… pasti ada hikmahnya semua…

    pasti ada yg bisa kita pelajari dari situ, biar kita bisa naik kelas satu tingkat lebih mulia dihadapan-NYA. Well, at least… dengan pasrah, kita bisa ngejalanin hidup ini, sesusah apapun dengan nyaman… tanpa beban… dan hidup jadi menyenangkan.

    itu menrut gue bok. Ehh, makasih yach, nama gue disebut2, hehehe…

    Gue masukin blog loe ke feed reader gue ahhh, gue baru tahu lohhh ada feed reader ini, dan gampang lagi makenya.. (call me stupid, karna emang gue baru tahu sekarang, hahahaha)

    silly

  5. Silly said

    btw, Rumah baru Loe lebih kerennnnn… yang lama masih kah????

    gue ganti alamat yg di blog gue yeee…

  6. Silly said

    sekali lagi ahhh… biar hetrixx sekalian, hahaha

    silly

  7. bubba said

    ini rumah lama sebenernya, tapi baru dilaunching.
    yang lama tetep beredar, yang ini juga sama, jadi gue punya 2 blog parallel: kayak orang kurang kerjaan

  8. stey said

    setuju dengan Silly, semua yang datang dari Tuhan itu pasti baek adanya. Pasti ada hikmahnya. Walaupun gw ga bisa bilang gw setuju dengan konsep apapun yang terjadi itu adalah akibat hukuman atau cobaan dari Tuhan, kadang gw mikir karma ada juga lho bok, hukum tabur tuai itu masih gw pegang kok, walopun gw sampe sekarang masih berpegang Tuhan yang jadi nahkoda dihidup kita..
    *gilaaaa..komen gw panjang amat..*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: