the worst city ever

Monday, 4 August 2008

okeh, karena gue adalah penganut aliran symmetrical nature dimana ada yin pasti ada yang, ada kanan pasti ada kiri, ada lobang pasti ada burung, maka karena gue udah terlanjur merilis kota kota terbaik di Indonesia versi 2008, maka di blog sebelah sini ini gue terpaksa harus mengumumkan kota yang paling mbencekno versi Bubba tahun 2008🙂

JAKARTA
the worse ever! tapi kenapa orang pada demen dimari yah? everything in here is just… disaster. sampai seorang rekan menyambangi cubical gue dan membuat pernyataan khusus: “coba sekarang lo bayangin, apa pernah sih pemerintah memperhatikan elo?”. walah, gue sih lebih seneng diperatiin cewe cewe ya daripada diperatiin pemerentah. hehe.

seriously, macet disini sudah memperoleh julukan ridiculous, sanitasi juga kacau hingga demam berdarah udah kayak nunggu giliran aja. drainase? hoho, banjirnya ampe jadi langganan bok. akhirnya penduduk Jakarta pun harus mengurusi dirinya sendiri, alias menyerahkan segala sesuatunya kepada pihak swasta. pengen toilet bersih? pergi ke mall. pengen ngurus sim? cari birojasa. pengen rasa aman? bayar. pengen nyaman? bayar.

Alhasil, kota ini jadi well commercialized. udah ngga ada lagi yang fair karena semuanya tergantung siapa elo dan seberapa kuat power lo dan isi dompet lo. waktu gue ngurus sim di daan mogot dengan membawa ‘surat sakti’ dari kadit lantas polda metro jaya, langsung dipersilahkan ke ruangan khusus di lantai 2 pake ac dan sofa yang nyaman. isi formulir, foto-foto… jreng langsung jadi setengah jam saja. enak toh? ngga cuman itu! pernah lewat jalan2 three in one kan? trus suka ada polisi polisi yang ngintipin mobil mobil dari pinggir jalan? aha! ternyata ada cara ampuh liwat kawasan three in one kalo elo cuman sendirian: nunjukin stiker kaca, iya! stiker kaca parkir polda metro jaya. hebad kan? 

Banjarmasin
Lets make the story short, kota ini seperti kena azab dari neraka. yang paling parah adalah krisis energinya. kalo lo mau isi bensin, paling cepet ngantrinya sejam setengah. itupun kalo gak kehabisan. kebayang dong, jalanan dimana mana macet, ketutup ama orang yang antri bensin. dan itu terjadi setiap hari, ngga cuman kalo harga bensin naik doang. selain energi bensin, krisis juga melanda energi listrik. jauh sebelom Jakarta mengalami pemadaman bergilir, disini sudah rutin terjadi pemadaman bergilir. orang-orang juga udah males mau pake genset sendiri, lha beli solar buat gensetnya aja sejam setengah…

selain itu tanah disana tergolong labil, karena aslinya adalah lahan gambut. jadi kalo mau bikin rumah musti ati ati, kalo engga bisa jadi rumah miring ala menara pisa🙂 trus, entah karena aspal mahal atau gimana, pertumbuhan jalan disini sangat lambat. panjang jalan ya sama aja seperti sepuluh taun yang lalu, gak nambah nambah. orang sini sih bilang, kalo cuman bikin jalan aja sih gampang pak, yang susah itu bikin jembatannya. secara banjarmasin ini kan kota seribu sungai.

gue donk, dengan nekadnya jalan jalan ke Jembatan Barito, yang katanya jembatan terpanjang se-borneo, trus pulangnya gak mau lewat jalan awal. supir gue udah bilang, “ada sih pak, jalan langsung ke bandara dari sana”. oke! gue mau lewat situ!. lumayan sih, walaupun sempit tapi jalannya mulus. tapi baru lewat beberapa kilometer, ASPALNYA ABIS! beneran tinggal jalan tanah aja gitu loh! huaa, mungkin Golkar kalah pemilu di kelurahan ini kayaknya, pikir gue. tapi karena tanggung, diterusin aja donk ama supir gue. sepanjang jalan gue liat pemandangan, perasaan kaga ada apa apa disini, ga ada rumah ga ada kebon, hutan semua! tapi kenapa dibikin jalan ya? gak berapa lama ada plang kayu ditengah jalan. tulisannya: JEMBATAN PUTUS. kyaaa…  ternyata dipinggir jembatan aslinya yang tinggal setengah itu ada jejeran kayu pohon kelapa tempat mobil (hampir) melintas. buset dah, pikir gue. temen gue nyeletuk dari belakang, “ini kalo ban kita nyangkut disini musti minta tolong siapa ya, dari tadi kaga ada orang gini”. gue langsung angkat telepon, dan ternyata lengkap: telkomsel xl dan indosat KAGA ADA SINYAL AJA SODARA SODARA!

Surabaya
Sebenernya sih Surabaya engga ancur ancur amat, masih ancuran Jakarta in some extent. pulang dari TP masih lebih nyaman daripada pulang dari PIM, in terms or ngantri keluar parkir ya. hotelnya juga banyak yang bagus bagus, ada sheraton, ada westin jw mariott, ada shangri-la, ada hyatt. macem macem dah. mau ngombe ngombe juga bisa di JJ, colours, bahkan sekarang ada blofish juga loh. mau pijat? ada delta group invest disini, localnya juga bole diadu, ada glamoure, cosmo, dan symphony di seputaran tunjungan. mau mesum? The Dolly is the bigget place in south east asia. silakan coba.

eh, kemaren gue kesana liwat bandara yang baru. enak loh! bersih-rapi. lumayan banget, dan ada akses jalan tol lagi dari bunderan waru sampe ke pintu parkir🙂. lha enak gitu lho bub, kok gak dapet Piala Adipura? Lets just say that… I know this city very well, bener bener very well sampe sampe I hate it very much! heheh.. apanya sih yang bisa dibanggain? jalanannya macet, hawanya panas naujubillah, nyamuknya ganas ganas. huh. bertahun tahun gue kerja disini sampe akhirnya I had enough. dan gue pindah ke Jakarta engga balik balik lagi🙂 why? this city is just full of dodgy bastard. engga gue banget dah! belom lagi kalo dengerin logatnya. stress gue kalo ngomong sama orang surabaya, sounds like they’re gonna kill me. damn.

Medan
Kalo Surabaya itu full of dodgy bastard, Medan ini terkenal dengan pabriknya dodgy bastard, hohoho. pernah dalam suatu event, sound system yang dibawa dari Jakarta jebol abis. ampe berasep men! gue coba cek, sikringnya bagus? gensetnya gimana? “bagus bagus” kata orang medan. gue telusuri tu kabel power… mane nih gensetnye kaga nyampe nyampe. kira kira 50 meteran tu kabel masuk mana coba? GARDU PLN! buset dah.

Belom lagi kalo boss boss gue udah keluar noraknya, kalo di Medan maunya bikin acara di Lapangan Teladan! mereka gak mau tau itu lapangan apaan pokonya ngetop. ratusan juta gue abis buat nyiasatin preman preman sekitar. masa bub? lo bayangin aje ye, itu lapangan cuman atu, yang megang bisa ampe tiga klan preman. masing masing klan pada menta dibeliin mobil. mampus ga lo.

Hotelnya terus terang pada busuk semua, cuman satu yang acceptable: Grand Angkasa. padahal disana ada novotel juga loh, tapi the worst novotel ever; karena orang sana lebih senang mematikan rokok langsung ke furniture atau karpet daripada ke asbak yang telah disediakan. trus, bandaranya? dah dari dulu mau usul dipindahin tapi gak pindah pindah juga. padahal sempet dibakar loh biar cepet pindah. gemana sih. nyebelin deh pokoknya.

 

Pekanbaru
Dulu waktu gue ke kota ini 23 taun yang lalu, seru loh. ngeliat semuanya bagus bagus, mobilnya baru baru. kotanya keren. bangunannya megah-megah, buat ukuran melayu ye. tapi kemaren gue balik kesana, alamak, ini kota menjelma menjadi kota seribu ruko. kesana sini ruko semua. gue suka amazed liat Serpong baru yang isinya ruko semua, tapi ini lebih gede lagi. Pekanbaru sekarang sudah ditinggalkan oleh Batam yang berdiri sendiri, dan Duri yang kehabisan minyak. jadi seperti kota tua yang suram kehilangan semangat hidup. orang-orangnya nyantai nyantai, masih sempet ke kedai kopi tiap pagi. bukan buat ngopi bok, kedai kopi disini mirip kayak kopitiam, banyakan makannya timbang kopinya. trus lalulintasnya juga santai banget. jalannya pelan pelan dan DIKANAN! pokoknya yang tau mobil depan mau belok kemana cuman supirnya dan Tuhan saja yang boleh tau. kalo di Jakarta orang orang model begini pasti udah ditimpuk sendal.

 
 

 

Penutup

Demikianlah uneg-uneg saya, tolong jangan dikira saya menghujat ya? saya lebih senang menganggap tulisan ini sebagai kritik yang membangun. sometime you can’t just see whatever happened in your blind spot kan? nah, anggap saja saya adalah kaca spion keparat itu.

16 Responses to “the worst city ever”

  1. oscar said

    ngomong2 tentang banjarmasin bub, gw pernah survey ke batu licin lewat darat dari banjarmasin. kira2 sampe pagatan jalannya putus aja gitu kebawa banjir jadi terpaksa balik ke banjarmasin dan nginep dihotel laknat hotel barito dan besok paginya naik pesawat ke kota baru trus sambung speedboat ke batu licin. mau balik lagi ke banjarmasin eh kalstar ga operasi pesawatnya breakdown jadi terdampar dikota baru. ampun dah. masalah ngantri bensin, minggu lalu gw kepalangkaraya lebih parah lagi bub antriannya. jadi antri bensin emang dibudayain di indonesia. bentar lagi juga mulai dijakarta bub, pasti kebagian. kalo surabaya, seenggak enggaknya banyak makanan enak bub,setuju ga lo??

  2. rilham2new said

    Pekanbaru kok WORST … Yaa,, tapi itu versi situ kan :p …. Pekanbaru is the city which rated as CLEANEST CITY IN INDONESIA by ADIPURA (2005,2006,2007,2008) …. Tahun 2007, Jalan Sudirman nya menang Jalan Protokol Terbersih se-Indonesia. Tahun 2007-2008, Pekanbaru menang penghargaan sebagai Kota dengan PAsar Tradisional terbersih (maksudnya kota lain lebih jorok gitu …) … Kualitas aspal dalam Kota Pekanbaru cukup BEST kok, kagak ada lobang2nya … Lalulintasnya teratur, kok :p~ .. Cuman memang tipikal orang PKU kali yaa bawa mobil pelan2 (maklum lah gak ada HIGHWAY). Mengenai lampu jalan di Pekanbaru itu terang banget lageee ,,, itu baru diganti (90% nya tahun 2005-2006, nah lohh duit semua kan tuh) .. Pekanbaru juga satu2nya kota sedang di Indonesia yang DINAS PERHUBUNGAN kota nya punya CCTV. Dan tidak lupa punya CONTROL ROOM buat lalu lintasnya, di mana DUrasi Lampu Merah bisa diatur dari jarak jauh :p … (bagi yang gak tahu dan gak nyadar) …

    Hotel termewah di PKU (Bukan yang ada HUGOSnya alias JATRA … cuman orang miskin doang yang nginep di sana … hehehehe, Bercanda ding :D) Hotel termewah so far sih ARYADUTA (roomrate nya minimal 900 ribu, kalau musim sibuk bisa 1.1 juta-an) …. Kolam renangnya eksklusif gak dibuka untuk umum😀 … kekekeke, terletak di kawasan ELITE (MEtro PI nya Pekanbaru :p ) ..

    Aneh, Kota ini 23 tahun yang lalu itu KOTA MATI kaleee,,, Pekanbaru 23 tahun yang lalu adalah kota yang nyaris tanpa hotel berbintang .. Sekarang lihat aja, Hotel berbintang udah banyak cuman mungkin gak cocok kali yaa dengan kaum sosialita kayak situ. Saya sih tinggal di Jalan Diponegoro jadi gak usah nginep di hotel :p~ .. Tapi memang beneran jalanan lebarnya surga banget buat yang ngebut2an …. Pekanbaru hari ini memang Pekanbaru yang macet … Kemaren antre lampu merah di depan KAPOLDA sampe 1 km (ada hampir 3-5 kali giliran baru tembus) .. Di Simpang SKA mesti nunggu 2-3 kali giliran baru tembus … Tapi, itulah tantangan kota besar (yang masih berpenduduk 700 ribu jiwa ternyata).

    Mengenai kenapa HUGOs lebih memilih inves di Pekanbaru daripada di Palembang … yaa itu juga pastinya karena di kota ini (walaupun secara populasi lebih kecil), kaum sosialita dan hedonis juga banyak … Tapi saya kagak pergi ke tempat gituan ,, saya lebih suka ngenet pake SPEEDY di rumah. Pergi belanja ke HYPERMART, MAKRO, yang STD-STD ajalah .. atau sekali2 mampir ke BDYSHOP di Mal Ciputs atau Mal SKA .. Nonton di 21.. Gak ada HUGOS mah gak ngefek :p …

    Salah besar kalau bilang kota ini SURAM dan bergantung sama minyak. Kota ini justru booming ekonominya paska era produksi minyak menurun.. Tahun 2007, pertumbuhan ekonomi Pekanbaru itu menyentuh angka 8.9% …. (jauh banget tuh diatas angka nasional …. Palembang dan Bandung kalau soal pertumbuhan ekonomi mah kalah kalee :p ) ..

    PEkanbaru itu standar hidupnya lebih baik dari Bandung (bandung mah karena situ bergaul dan jalan2nya di kawasan yang memang eksklu doank … Coba situ sekali2 ke UJUNG BERUNG ,, Bandung timur, atau keliling2 di Bandung Selatan … Mual2 deh loe ngatain,, ini kota apa kampung … :p~

    Wakaka, I DEFEND PEKANBARU AROUND THIS PART,,, and gak setuju kalau kota ini dikatakan suram (udah tahu belum kalau pendapatan per kapita non-migas Pekanbaru JAUHHHH Sekali di atas Bandung dan Palembang ??? Pasti gak tahu, kan ??? Makanya datang ke datastatistik-indonesia.com …

  3. rilham2new said

    Jangan lupa,, di Pekanbaru memang bener2 minim pengemis ama tukang jual koran di lampu merah ….

    Kalau di Bandung mah ngliat yang gituan sampe muntah2 7 hari 7 malam … Gap ekonomi kaya-miskin jelas2 dan nyata2 terlalu lebar …

  4. bubba said

    ya maab, gue kan nulis berdasarkan pengalaman baru satu dua kali ke pekanbaru. apa yang gue dapet ya itu yang gue tulis. It is your right to defend your city, and I appreciate it. well, if you like to be defensive it’s your choice. lima dari tujuh orang local team gue di pekanbaru terang terangan menunjukkan sikap defensive dalam meeting, and I get used to it

    lagian gue udah bilang, jangan anggep tulisan gue menghujat masyarakat pekanbaru. justru malah membantu memberikan input berupa kritik yang membangun. anggap aja gue ini seperti investor yang buta sama sekali terhadap kota anda. datang sekali dua kali kesana untuk bekerja, bukan untuk belajar statistik, dan mendapatkan kondisi seperti demikian, selanjutnya mulai merasa worry dengan investasinya. trus mengetik laporan kepada bapak ibu BOD di luar negeri sana.

    coba kita review satu satu ya, biar adil. gue engga bilang pekanbaru itu kotor, bersih koq, dan jalanannya memang harus diakui lebar-lebar dan mulus abis. mobil yang lewat juga bagus-bagus dan baru-baru semua. mungkin harga aspal dan harga mobil murah kali disana ya🙂 tapi dalam segi traffic, citizen of pekanbaru harus mulai improving masing masing dirinya sendiri. anda bilang ada centralized cctv control dari dishub pemkot, tapi macet bisa sampe 1 km. menurut pengamatan awam gue sih karena terlalu santainya para pengendara itu. mungkin kalo udah terjadi traffic disaster kayak di Jakarta yang katanya sebentar lagi keluar garasi rumah pun macet, baru deh pengendaranya improving. ada beberapa local initiative yang bisa diambil sebenarnya seperti di surabaya yang mengharuskan sepeda motor menyalakan lampu dan melewati lajur kiri, patut ditiru. (ditiru sama jakarta juga loh). dan terus terang gue lebih suka jalan jalan di pekanbaru 23 tahun yang lalu.

    mall ska? iyah, gue kesana dan ga ada starbucks. in fact, susah nyari tempat yang decent untuk sekedar meeting kecil.

    hotelnya oke lah, tapi gue lebih ngerasa safety di novotel timbang aryaduta. di pekanbaru ada novotel kan? hehe

    pertumbuhan ekonomi yang tinggi? perspektif gue mengatakan bahwa justru di negara miskin yang pertumbuhannya tinggi, bukan di negara maju. kalau negara udah kaya, mau tumbuh kemana lagi? hehe. dan lagi, pendapatan per kapita itu bukan tergantung sama pendapatannya lho, tapi sama jumlah kepalanya. makin kecil jumlah kepala makin tinggi living quality. 700rb dibanding 2,5jt manusia ya beda lah bung. coba kalo pekanbaru kebanjiran 2,5jt manusia, bisa jadi neraka. toh, gue masih merasa hidup di palembang dan bandung masih lebih nyaman daripada di pekanbaru. that’s a fact unless I state otherwise, mungkin kalau 2-3 kali lagi stay disana perspektif gue berubah. dan kalau pun berubah pasti gue tulis disini.

    ada lagi yang mau defend kotanya? silakan tulis disini, agar membuka mata kita semua. membuka tempurung kelapa yang menutupi hidup kita…

    wassalam.

  5. bubba said

    eh, iya satu lagi. gue inget koq ada pengemis dan tukang koran di perempatan jalan. suwer.
    gue gak pernah sih muntah muntah liat pengemis. kasian iya…

  6. silly said

    bub… tiba2 gue ngerasa… loe sedang berusaha mencalonkan diri sebagai calon gubernur disalah satu tempat yang lo kritik itu dech…

    Jangan2… ARE YOU SAIFUL JAMIL???? :lol

  7. bubba said

    pak jamil mah calon wabup atuh non, kalo kelas gubernur itu dede yusuf.

    yang kerenan dikit donk aw

  8. oscar said

    bub, di pekanbaru kaga ada novotel kali. sodaranya ibis ada. bub, kalo lo nyalonin gubernur mau dong gw jadi tim suksesnya, sukses nimpukin maksudnya hehehehe

  9. bubba said

    ada boss… tapi belom jadi hehe

  10. ombolot said

    hahaha … si rilham nongol juga disini, alhamdulillah pekanbaru masuk, saya yg baru 2 tahun disini udah eneg ama yg namanya ini kota, cleanest city ……? bayar berapa sampe dapet adipura.

  11. NiNaGeuLiS said

    Desy Anwar malah pernah nulis artikel “Jakarta, The Deadliest City” di The Jakarta Post beberapa bulan lalu, hehe..
    Salam kenal, bubba.. daku 1sty yang di plurk.🙂

  12. bubba said

    yak ampyun ombolot, masa sampe bayar sih.. sepertinya panitia adipuranya deh yang bingung sama masalah kriteria kebersihan, hihihi

    hai @1sty🙂 thanks for coming, nanti gw bikin kunjungan balasan de ya, hehe

  13. Anoman said

    Kritik yang membangun adalah kritik yang memberikan saran saran dan secercah solusi bagaimana memperbaiki hal yang di kritik.
    Yang anda lakukan hanyalah complain dan complain, dan menurut saya itu bukan kritik yang MEMBANGUN, mungkin kalau anda bilang hanya kritik semata saya masih bisa terima🙂

  14. bubba said

    hm, benar juga. tidak ada unsur membangun dalam kritik saya. tapi disini saya memang hanya ingin complain dan tidak ingin memberi solusi jadi tulisan diatas saya edit. maaf. terima kasih🙂

  15. gordon said

    quote “Pekanbaru sekarang sudah ditinggalkan oleh Batam yang berdiri sendiri, dan Duri yang kehabisan minyak. jadi seperti kota tua yang suram kehilangan semangat hidup”.

    Duri belum kehabisan minyak bung. Produksi crude oil PT CPI di Duri dan areal sekitarnya masih yang terbesar di Indo. Kalaupun minyak bumi habis (dan itu wajar) masih ada penggantinya yakni minyak sawit dimana untuk Riau lahan sawitnya terbesar se Indo. Sekarang PKU kota tua dan suram? Well, saya sudah belasan tahun tinggal di PKU justru merasa kota ini baru ‘hidup’ beberapa tahun belakangan ini. Mall/building modern, entertainment berkelas, produk2 lifestyle baru ada beberapa tahun ini. Tentu saja dalam ukuran kota berpenduduk 700an ribu, dan tidak bisa dibandingkan dg gemerlap kota berpenduduk 11 juta.

  16. veerbops said

    haha, baru baca nih artikel, ketinggalan 3 taun, sejaun ini gue idup sekarang ini kota paling feel at home sih di bandung, walaupun emang banyak tukang koran tp kasian kalo dimuntah-muntahin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: